Berbagai Jenis Teknik Cetak Dalam Dunia Grafika

Ada berbagai macam jenis teknik cetak yang tersedia dan terus berkembang. Setiap jenis dapat disesuaikan dengan kebutuhan yang berbeda. Dengan demikian, Anda bisa memilih dan menyesuaikan teknik cetak yang paling tepat untuk proyek Anda.

Perkembangan teknik percetakan di Indonesia memungkinkan produksi lebih cepat dan hasil cetak lebih berkualitas, sehingga membantu keperluan branding perusahaan dan media promosi. Buku dan publikasi pun sekarang dapat diprodukasi secara massal dalam waktu yang singkat dengan tetap mempertahankan kualitas cetak. Sekarang ada beberapa teknik cetak yang bisa Anda pilih. Berikut adalah beberapa jenis teknik percetakan yang populer.

Offset Printing

Teknik cetak ini bekerja dengan cara mentransfer tinta dari plat ke kertas secara langsung. Plat yang digunakan biasanya terbuat dari alumunium. Dikarenakan penggunaan plat memerlukan waktu dan biaya lebih, demikian pula mengatur tinta dan mesin cetak harus dilakukan secara manual. Hal ini menjadikan Offset Printing tidak efektif untuk produk si cetak dengan kuantitas yang sedikit. Pada umumnya jenis cetak ini hanya digunakan ketika pengerjaan proyek skala besar.

Offset printing ini dapat digunakan untuk mencetak di atas kertas, karton, plastik, dan beberapa lain yang memiliki permukaan yang rata. Offset saat ini merupakan teknik pencetakan yang paling banyak digunakan untuk berbagai produk seperti buku, koran, materi promosi, dan lain-lain.

Sedangkan pencetakan materi promosi dalam kuantitas sedikit secara bertahap beralih ke Digital Printing dan beberapa percetakan packaging beralih ke flexo.

Flexografi

Dalam flexography plat cetak yang digunakan terbuat dari rubber atau karet. Melalui plat bertinta, gambar ditransfer ke permukaan media. Proses ini dapat digunakan untuk media kertas, plastik, logam, plastik dan media lainnya. Flexo paling banyak digunakan untuk kemasan dan label.

Digital Printing

Printer digital menggunakan input file secara langsung ke mesin. Misalnya dalam bentuk PDF. Pengaturan tinta pun lebih praktis daripada offset. Namun ketika pencarian warna yang rumit, tidak bisa seakurat seperti Offset printing yang manual. Kendati demikian, teknologi digital masih terus dikembangkan, yang memungkinkan hasil Digital Printing semakin berkualitas tinggi. Tetapi biaya Digital Printing relatif lebih mahal daripada offset. Bercermin dari situ, digital printing tidak cocok bila untuk proyek cetak skala besar.

Large Format (Indoor dan Outdoor)

Seperti namanya, pencetakan Large Format atau Format Besar, adalah mesin untuk menghasilkan cetakan berukuran maksimum. Jenis percetakan ini memberi ukuran yang jauh lebih besar, dibandingkan dengan teknik cetak lain. Kendati menggunakan sistem digital printing, Large Format digunakan untuk cetak bahan seperti Banner, Baliho, Backwall, Poster dan media berukuran besar lain yang bisa mencapai satuan meter.

Sublim

Sublimasi atau lebih dikenal dengan Sablon. Pada umumnya orang mengaitkan jenis teknik percetakan ini untuk pakaian. Namun teknik sablon sering juga untuk cetak di media kaca, kayu, dan keramik. Jenis metode cetak ini secara langsung mentransfer tinta dengan gaya tekan ke medianya. Keuntungan dari Sublimasi adalah permukaan media cetak tidak harus rata dan tinta dapat melekat pada berbagai media, seperti tekstil, mug keramik, dan mug logam.

Sebenarnya masih ada teknik cetak lain yang tidak disebutkan di atas. Tetapi teknik tersebut adalah jenis percetakan paling populer yang bisa Anda pilih, setidaknya di Indonesia. Masing-masing dari teknik cetak memiliki kelebihan dan kelemahan.  Sehingga mengetahuinya dapat bermanfaat untuk mempersempit pilihan Anda.

Exit mobile version